Obrolan Pasien Seputar Kesehatan

Sunday, September 15, 2013

Do'a Orang Yang Sakit

Orang sakit tatkala dijenguk yang paling diharapkan olehnya adalah dido'akan agar Allah mengangkat penyakitnya.

Tapi kalau sampai si sakit meminta-minta untuk dido'akan, sementara dia sendiri tidak berdo'a, ini merupakan kesalahan.

Yang benar adalah banyak-banyak berdo'a bukan banyak-banyak minta do'a.

Karena do'a orang yang terdesak / tertimpa musibah / orang yang sakit itu lebih diijabah.



Diantara Doa yang bisa dibaca Ketika Sakit:

اَللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ أَذْهِبِ البَاسَ، اِشْفِ أَنْتَ الشَّافِي، لاَ شِفَاءَ إِلاَّ شِفَاؤُكَ شِفَاءً لاَ يُغَادِرُ سَقَمًا

Ya Allah, Tuhan seluruh manusia, hilangkanlah sakit ini, sembuhkanlah, Engkaulah As-Syafi (Sang Penyembuh), tidak ada kesembuhan kecuali kesembuhan dari-Mu, kesembuhan yang tidak meninggalkan penyakit. [HR. Bukhari 5675 dan Muslim 2191]

اَللَّهُمَّ إِنْ كَانَ أَجَلِيْ قَدْ حَضَرَ فَأَرِحْنِيْ، وَإِنْ كَانَ مُتَأَخِّرًا فَارْفَعْهُ عَنِّيْ، وَإِنْ كَانَ بَلَاءً فَصَبِّرْنِيْ

Ya Allah, jika ajalku telah dekat maka istirahatkanlah aku. Jika ajalku masih jauh, sembuhkanlah sakit ini dariku. Dan jika ini musibah, berikanlah aku kesabaran. [HR. At-Turmudzi dan beliau mengomentari: hadis hasan shahih]

[sucipto kuncoro - ciledug, tangerang, banten - 09111434/150913 - 12:30]

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Do'a Orang Yang Sakit

Tampilkan Komentar
Sembunyikan Komentar

2 comments:

  1. "Atau siapakah yang memperkenankan (doa) orang yang dalam kesulitan apabila ia berdoa kepadanya, dan yang menghilangkan kesusahan dan yang menjadikan kamu (manusia) sebagai khalifah di bumi ? Apakah disamping Allah ada tuhan (yang lain)? Amat sedikitlah kamu menginga(Nya)". [An-Naml : 62]

    ReplyDelete
  2. Diantara Doa yang bisa dibaca Ketika Sakit:
    اَللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ أَذْهِبِ البَاسَ، اِشْفِ أَنْتَ الشَّافِي، لاَ شِفَاءَ إِلاَّ شِفَاؤُكَ شِفَاءً لاَ يُغَادِرُ سَقَمًا
    Ya Allah, Tuhan seluruh manusia, hilangkanlah sakit ini, sembuhkanlah, Engkaulah As-Syafi (Sang Penyembuh), tidak ada kesembuhan kecuali kesembuhan dari-Mu, kesembuhan yang tidak meninggalkan penyakit. [HR. Bukhari 5675 dan Muslim 2191. Shahih]
    اَللَّهُمَّ إِنْ كَانَ أَجَلِيْ قَدْ حَضَرَ فَأَرِحْنِيْ، وَإِنْ كَانَ مُتَأَخِّرًا فَارْفَعْهُ عَنِّيْ، وَإِنْ كَانَ بَلَاءً فَصَبِّرْنِيْ
    Ya Allah, jika ajalku telah dekat maka istirahatkanlah aku. Jika ajalku masih jauh, sembuhkanlah sakit ini dariku. Dan jika ini musibah, berikanlah aku kesabaran.
    [HR. At-Turmudzi dan beliau mengomentari: hadis hasan shahih.]

    ReplyDelete