Obrolan Pasien Seputar Kesehatan

Monday, May 18, 2015

Hipertensi Pada Kehamilan Dapat Menimpa Ibu Hamil

Hipertensi (tekanan darah tinggi) didefinisikan sebagai tekanan darah yang lebih tinggi dari 140/90 mmHg.

Hipertensi esensial (tekanan darah tinggi tanpa penyebab yang mendasari anatomi) menyumbang 90% dari hipertensi pada pasien yang tidak hamil.

Hipertensi pada kehamilan atau hipertensi yang menimpa ibu hamil adalah salah satu penyebab utama kematian di kalangan ibu hamil.

Hipertensi berat meningkatkan risiko sang ibu terkena serangan jantung, gagal jantung, stroke, dan gagal ginjal. Sang bayi juga mengalami peningkatan risiko komplikasi, seperti kekurangan oksigen, pertumbuhan terbatas, kelahiran prematur, dan solusio plasenta (pemisahan plasenta dari rahim).

Ada dua jenis hipertensi pada kehamilan.

1. Yang pertama adalah hipertensi yang hadir sebelum kehamilan dan dapat memperburuk pada masa kehamilan.

2. Hipertensi akibat kehamilan, dengan kata lain, dimulai selama kehamilan, disebabkan oleh kehamilan, dan menghilang setelah melahirkan bayi.

Kedua jenis hipertensi ini mungkin mengharuskan ibu hamil untuk mengkonsumsi obat-obatan untuk mengontrol tekanan darah dan aman untuk dikonsumsi selama kehamilan.


*Rekomendasi: Prosedur Persalinan Dengan BPJS Kesehatan 

Hipertensi yang parah akibat kehamilan dapat berkembang menjadi kondisi yang disebut preeklamsia, yang memerlukan obat khusus untuk diberikan kepada ibu selama persalinan dan melahirkan.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Hipertensi Pada Kehamilan Dapat Menimpa Ibu Hamil

Tampilkan Komentar
Sembunyikan Komentar

0 comments:

Post a Comment