Obrolan Pasien Seputar Kesehatan

Monday, September 21, 2015

Perbedaan Gagal Ginjal Akut Dan Kronis

Gagal ginjal terjadi ketika ginjal kehilangan kemampuanya untuk berfungsi.

Untuk mengobati gagal ginjal secara efektif, penting untuk mengetahui apakah penyakit ginjal terjadi tiba-tiba (akut) atau jangka panjang (kronis). Berbagai kondisi, penyakit, dan obat-obatan dapat menciptakan situasi yang mengarah pada penyakit ginjal akut dan kronis. Gagal Ginjal Akut (GGA) lebih sering reversibel/sembuh kembali dari Gagal Ginjal Kronis (GGK).

Gagal Ginjal Akut (GGA) biasanya disebabkan oleh sebuah peristiwa yang mengarah pada kerusakan ginjal, seperti dehidrasi, kehilangan darah dari operasi besar atau cedera, atau penggunaan obat-obatan.

Gagal Ginjal Kronis (GGK) biasanya disebabkan oleh penyakit jangka panjang, seperti tekanan darah tinggi, diabetes, lupus, bisa juga karena Polycystic (kista pada ginjal) yang secara perlahan merusak ginjal dan mengurangi fungsi mereka dari waktu ke waktu.

Detail gejala yang terjadi dapat membantu dokter menentukan apakah gagal ginjal akut (GGA) atau gagal ginjal kronis (GGK).
  1. Gejala penurunan fungsi ginjal, seperti penumpukan cairan atau ketidakseimbangan elektrolit, lebih mungkin menjurus ke gagal ginjal akut, terlepas dari berapa lama ginjal telah rusak. Gejala lain yang mungkin mencerminkan penyebab sebenarnya dari masalah ginjal seperti :
    • Obstruksi/kerusakan pada saluran kemih bisa menyebabkan nyeri di samping atau belakang bawah (nyeri panggul), darah dalam urin, atau output urin berkurang.
    • Dehidrasi dapat menyebabkan rasa haus yang ekstrim, ringan atau pingsan, lemah, nadi cepat, dan gejala lainnya.
  2. Gejala penyakit ginjal kronis mungkin tidak berkembang sampai fungsi ginjal sangat sedikit. Masalah lain dapat berkembang dengan penyakit ginjal kronis, seperti anemia dan peningkatan kadar fosfat dalam darah (hiperfosfatemia), bersama dengan komplikasi yang disebabkan oleh gagal ginjal. Komplikasi ini sering tidak berkembang sampai penyakit ginjal telah hadir selama beberapa waktu.
ilustrasi gagal ginjal

Sebagian besar kasus gagal ginjal akut (GGA) terjadi pada orang yang sudah dirawat di rumah sakit karena berbagai alasan sakit lain. Pada orang-orang ini, gagal ginjal akut (GGA) biasanya didiagnosis ketika tes rutin menunjukkan peningkatan mendadak dalam kreatinin dan urea nitrogen (BUN) tingkat darah. Sebuah penumpukan produk limbah tersebut dalam darah menunjuk hilangnya fungsi ginjal. Dokter Anda akan membandingkan level-level untuk tes sebelumnya untuk mengetahui apakah penyakit ginjal akut atau kronis.

USG ginjal juga dapat membantu menentukan apakah masalah ginjal akut atau kronis. Ginjal berukuran normal dapat hadir dalam kondisi baik, tetapi ketika kedua ginjal lebih kecil dari normal, biasanya sudah bisa dikatakan gagal ginjal kronis (GGK).

Sumber : http://www.webmd.com/a-to-z-guides/acute-renal-failure-versus-chronic-kidney-disease

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Perbedaan Gagal Ginjal Akut Dan Kronis

Tampilkan Komentar
Sembunyikan Komentar

5 comments:

  1. Berarti Gagal ginjal kronis harus selalu cuci darah ya mas... dibandingkan gagal ginjal akut yang masih bisa di sembuhkan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keduanya, pasien GGA dan GGK harus cuci darah (HD) atau cuci perut (CAPD)

      Delete
    2. subhanalloh ginjal merupakan nikmat yang luarbiasa sekali. jaga terus ginjal

      Delete
  2. Kalo ginjal bocor cara pengobatannya bagaimana mas?

    ReplyDelete