Obrolan Pasien Seputar Kesehatan

Monday, September 7, 2015

Anemia Pada Pasien Penyakit Ginjal Kronis

Biasanya anemia dimulai pada tahap awal penyakit ginjal kronis dan memburuk seiring fungsi ginjal. Anemia, bila tidak diobati bisa menyebabkan kualitas hidup memburuk. Dalam beberapa kasus, orang dengan anemia berat tidak memiliki tenaga untuk bahkan untuk keluar dari tempat tidur. Selain itu, anemia dapat menyebabkan penyakit jantung dan bahkan kematian.

Hubungan Penyakit Ginjal Dan Anemia

Selain membersihkan darah, ginjal melakukan fungsi lain. Salah satu fungsi nya adalah memproduksi hormon erythropoietin (EPO).

Erythropoietin memberi instruksi sumsum tulang untuk memproduksi sel darah merah. Karena adanya penyakit ginjal, ginjal tidak dapat menghasilkan cukup eritropoietin, oleh karena itu, tidak banyak sel darah merah yang dibuat. Kurangnya sel darah merah disebut anemia.

Sel darah merah perjalanan ke seluruh tubuh dan memberikan oksigen ke organ dan jaringan. Ketika jaringan tidak menerima cukup oksigen, seseorang merasa lelah dan mungkin mengalami pikiran kosong (melamun, susah berpikir) terkait dengan anemia.

Dengan mengatasi anemia, kebanyakan orang dengan penyakit ginjal dapat hidup dengan kualitas hidup yang lebih baik karena mereka tidak harus menderita dengan gejala anemia.

Gejala Anemia

Kebanyakan orang yang menderita anemia akan memiliki satu atau lebih dari gejala berikut:
  1. Merasa lemah
  2. Merasa lelah atau letih
  3. Sesak napas
  4. Pusing
  5. Detak jantung yang cepat
  6. Kulit dan gusi pucat
  7. Ketidakmampuan untuk berpikir jernih, suka melamun

Tes Untuk Menentukan Anemia

Ada beberapa tes klinis yang dapat membantu dokter menentukan apakah seseorang menderita anemia. Bagi mereka dengan penyakit ginjal kronis kemungkinan penyebab utama anemia adalah berkurangnya erythropoietin. Dokter akan memeriksa kekurangan zat besi dan kehilangan darah, yang merupakan penyebab umum lainnya anemia.

Tes darah yang sederhana akan memberikan nilai untuk hematokrit (Ht) dan hemoglobin (Hb). Nilai rendah merupakan indikator anemia.

Hematokrit menceritakan persentase darah yang terdiri dari sel-sel darah merah. Ketika hematokrit turun di bawah 37 persen untuk pria dan wanita pasca-menopause atau di bawah 33% untuk wanita yang mengalami menstruasi, National Kidney Foundation Dialisis Hasil Inisiatif Kualitas (K / DOQI) pedoman merekomendasikan bahwa penyebab anemia ditentukan dan diobati pada orang dengan ginjal penyakit.

Hemoglobin adalah protein yang mengandung zat besi yang memberikan darah warna merah dan membawa oksigen ke jaringan tubuh. Jika hemoglobin turun di bawah 12 g / dL pada wanita pasca-menopause dan laki-laki dan 11 gram per desiliter (g / dL) pada wanita yang mengalami menstruasi, disarankan perawatan anemia mulai dilakukan.

Ilustrasi gambar anemia

Zat Besi Dan Anemia

Zat besi adalah mineral dalam tubuh yang diperlukan untuk membuat sel darah merah yang sehat. Sebagian besar zat besi dalam tubuh ada dalam hemoglobin. Rendahnya besi dan erithropoietin juga dapat menyebabkan anemia.

Tanpa zat besi tubuh tidak dapat memproduksi cukup sel darah merah yang menyebabkan Anemia Defisiensi Besi.

Kekurangan zat besi dapat disebabkan oleh kurangnya makanan kaya zat besi dalam makanan,antara lain :
  1. seperti daging merah,
  2. sayuran berdaun hijau dan
  3. telur,
selain itu infeksi, peradangan atau kehilangan darah melalui hemodialisis, menstruasi bisa juga menyebabkan naiknya resiko anemia

Untuk mengobati anemia, kadar zat besi juga harus diketahui, sehingga, selain tes darah untuk hematokrit dan hemoglobin, dokter akan cenderung memesan tes darah untuk
  • serum ferritin,
  • serum besi,
  • kapasitas total pengikat besi (TIBC) dan
  • kejenuhan transferrin (TSAT ).

Nilai untuk tes ini akan membantu menentukan penyebab kekurangan zat besi.

Feritin adalah protein yang menyimpan zat besi. Uji serum ferritin menunjukkan jumlah total besi yang disimpan dalam tubuh. Tingkat serum feritin rendah menunjukkan kekurangan zat besi dan anemia. (Low ferritin juga telah dikaitkan dengan sindrom kaki gelisah.)

Total kapasitas pengikat besi (TIBC) test menunjukkan jumlah total zat besi yang diperlukan untuk benar-benar mengisi transferin. Tes ini menunjukkan seberapa baik transferin dapat membawa besi untuk darah. Kisaran normal untuk pria dan wanita sehat adalah 240-450 mcg / dL.

Transferin adalah protein yang membawa besi ke sumsum tulang di mana ia disimpan dan kemudian digunakan untuk membuat sel-sel darah merah baru. Sebuah tes serum besi mengukur jumlah besi yang terikat untuk transferin dalam darah. Kisaran normal untuk pria sehat adalah 65-177 mg / dL dan untuk wanita sehat adalah 50-170 mg / dL.

Transferin saturasi (TSAT) tes adalah rasio besi serum dan kapasitas total pengikat besi. Kejenuhan transferrin mengukur berapa banyak zat besi terikat untuk transferin dan sudah tersedia untuk membuat sel darah merah. Pada orang sehat, antara 20 dan 50 persen dari situs transferin tersedia jenuh dengan besi.

Nilai untuk tes ini dapat bervariasi dari laboratorium ke laboratorium, rentang ditampilkan di sini adalah untuk memberikan gambaran tentang apa kisaran normal mungkin untuk setiap tes. Setiap laboratorium akan memiliki jangkauan normal mereka dengan setiap tes pada halaman hasil yang diberikan kepada dokter dan pasien.

Bagaimana Cara Mengatasi Anemia?

Hampir semua orang dengan penyakit ginjal tahap akhir memiliki anemia. Sebelum tahun 1990-an, anemia diobati dengan transfusi darah. Beberapa risiko transfusi termasuk reaksi alergi, kelebihan zat besi (kulit menghitam) dan infeksi. Sekarang ada sejumlah pilihan obat untuk membantu dengan anemia. Obat ini disebut eritropoiesis-merangsang agen (ESA) karena mereka merangsang pembentukan dan produksi sel darah merah.

Rekombinan erythropoietin manusia (rHuEPO) adalah protein yang dibuat di laboratorium yang memiliki efek yang sama seperti erythropoietin dihasilkan dari dalam tubuh. rHuEPO diberikan kepada pasien untuk meningkatkan produksi sel darah merah mereka. Mereka lakukan di pusat hemodialisis untuk bisa mendapatkan rHuEPO intravena (IV) . The National Kidney Foundation menyarankan bahwa orang-orang di dialisis harus memiliki target hemoglobin 11 sampai 12 gram per desiliter (g / dL). Pasien akan dipantau oleh dokter mereka yang akan menentukan dosis terbaik berdasarkan situasi medis masing-masing.

Jika hemoglobin pasien tidak naik setelah pengobatan awal dengan EPO, dokter akan melakukan tes besi dalam darah. Meskipun sekarang ada tingkat yang lebih tinggi dari erythropoietin dalam tubuh, perlu ada zat besi yang cukup untuk produksi sel darah merah (eritropoiesis) terjadi. Biasanya besi yang diresepkan sebagai obat minum atau sebagai suntikan IV. Kadar asam B-12 dan folat vitamin juga harus berada dalam kisaran normal untuk produksi sel darah merah yang sehat terjadi.

Ringkasan

Mengatasi anemia adalah bagian penting untuk meningkatkan kualitas hidup dan kesehatan penyakit ginjal kronis dan pasien dialisis. Mengobati anemia pada orang dengan penyakit ginjal membantu mencegah kelelahan dan gejala lainnya, meningkatkan kesehatan jantung. Bicaralah dengan dokter atau anggota tim perawatan kesehatan Anda untuk mempelajari lebih lanjut tentang mengatasi anemia.

Sumber :
1. http://www.davita.com/kidney-disease/overview/treatment-overview/anemia-management-and-chronic-kidney-disease/e/4840
2. Iv An Aw

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+

Related : Anemia Pada Pasien Penyakit Ginjal Kronis

Tampilkan Komentar
Sembunyikan Komentar

0 comments:

Post a Comment